Friday, 24 October 2014

Kenapa Berpuasa TAPI Semakin Gemuk

Selain beribadah, puasa biasanya dijadikan kesempatan untuk menurunkan berat badan. 

memangTidak salah , mengingat saat berpuasa, seseorang perlu mengehadkan makanan yang diambil. 

Namun tujuan tersebut terkadang tidak sama dengan realiti. Puasa  membuatkan berat badan lebih bertambah. Kenapa boleh demikian? 





Sebagai contoh, secara kebiasaannya, untuk berbuka puasa lebih ramai memilih untuk berbuka dengan minuman dan makanan manis. Hal ini adalah salah satu yang mencetuskan kenaikan berat badan. Minuman dan makanan manis manis membuat otak cenderung tidak cepat merasa berpuas hati, walaupun kalori yang diambil sebenarnya sudah banyak. 

Kajian Ilmu Pemakanan Fakulti Perubatan Universiti Indonesia ini dalam talkhow seputar kesihatan puasa di Jakarta, baru-baru ini. 

Selain itu, minuman dan makanan manis yang dimakan terus ketika berbuka puasa juga boleh membuat kenaikan gula dalam darah berlaku dengan cepat. Hal ini sangat berisiko terutama sekali bagi mereka yang menderita kencing manis. 

Oleh itu, sebaiknya untuk berbuka puasa, utamakan untuk menggantikan cecair yang hilang terlebih dahulu iaitu dengan mengambil air putih. Barulah kemudian makan buah yang manis seperti kurma untuk menukar kadar karbohidrat dalam tubuh yang sudah menurun setelah berpuasa seharian. 

Selain minuman dan makanan manis, pengambilan makanan yang mengandungi kandungan lemak yang tinggi, seperti makanan segera sebagai hidangan berbuka adalah sangat tidak tepat. Hal ini kerana, makanan berlemak sebetulnya tidak terlalu diperlukan bagi tubuh yang berpuasa. 

Sebaliknya, zat pemakanan yang paling diperlukan bagi tubuh saat berpuasa adalah karbohidrat dan protein. Ini kerana, kedua zat pemakanan ini mengalami penurunan kadar yang pesat masa puasa, selain air tentu saja. 

Jumlah makanan yang dimakan juga perlu menjadi perhatian. Biasanya kerana sudah berpuasa seharian, orang merasa perlu makan lebih banyak dari yang seharusnya. Inilah yang membuat berat badan melonjak walaupun berpuasa. 

sumber: 
health.kompas.com